Selamat Jalan Papa Tercinta

Pada tanggal 12 Januari 2009 mulai pkl. 22.40 wib saya mendapat telp dari no hp yang saya belum daftarkan ke  contac hp saya dan saya hubungi yayang tercinta kemudian yayang menyampaikan bahwa saya segera ketemu dengan yayang tercinta ternyata yayang sudah ada di depan rumah kost saya. Telp dengan no yang tidak dikenal tersebut akhirnya saya angkat yang ternyata om agus triatmojo dari jogja mengabarkan papa telah tiada tepatnya pkl. 24.30 WIT di rumah sakit TNI AD Aryoko Jayapura, jenazah papa akan dibawa dari Jayapura pada waktu setempat ( Jayapura )  dan dimakamkan di Jogja serta saya harus segera ke Jogja. Dengan hati yang gak karuan mulai dari terpukul dan merasa kehilangan banget saya menangis sekuat-kuatnya sambil ketemu yayang kemudian saya dipeluk yayang dengan erat. Setelah itu saya di bawa ke rumah yayang untuk segera menuju ke bandara udara Soekarno Hatta Jakarta menuju bandara udara Adi Sudjipto Jogjakarta. Sepanjang perjalanan saya menangis terus seperti tidak percaya klo papa telah tiada karena hari-hari terakhir papa hampir tiap hari telp-telpnan ama saya menanyakan persiapan pernikahan kami berdua ( saya & yayang ), saya teringat terus kenangan saya bersama papa selama 30 tahun yang setia mendampingi saya setiap waktu.

Sosok bapak adalah seorang bapak yang taat beragama ( tidak pernah meninggalkan ibadah dalam rukun islam dari yang wajib sampai sunah ) sangat menyayangi keluarga, bertanggung jawab dalam segala hal khususnya dengan keluarga umumnya dengan masyarakat & pekerjaan, selalu membantu orang lain dan saudara jika menimpah musibah, humoris, tegas dalam mendidik dan membesarkan anak-anaknya, tidak pernah mengeluh tentang penyakit yang diderita-nya dan yang utama adalah papa selalu sayang dengan bunga-bunga yang ditanam sendiri di halaman rumah saya.

Yang selalu diingat orang lain dan saudara dari papa adalah selalu memberi obat kepada semua orang yang sedang sakit misalnya saya sendiri jika penyakit asam urat saya kambuh saya tinggal menanyakan ke papa obatnya langsung sembuh alhamdullilah…

Papa Iin

Dengan kepergian papa semua umat manusia yang sangat mengenal papa sangat kehilangan dan mereka selalu mengatakan seperti mimpi aja.

Tak terasa hampir 100 hari papa meninggalkan kita semua termasuk semua keluarga yang dicintainya khususnya mama, saya & ke-2 adik saya. Tepatnya tanggal 13 Januari 2009 papa menghadap ke Allah Swt. Innalilahi Wa Inna Lilahi Rojiun.  Sekarang tinggal kenangan hari-hari bersama papa. Harta yang ditinggalkan oleh papa kepada istri n anak-anaknya adalah agama & ilmu yang telah diberikan & ditanamkan oleh papa.

Saya bersama adik-adik ( ita n putri ) sekarang harus menjaga & memberi kekuatan dalam menjalani hidup mama tercinta yang satu-satunya seorang ibu yang tanpa pamrih, tanpa capek, tanpa mengeluh yang selalu mendampingi kami bertiga termasuk alm.papa sampai saat ini. Mama, jangan bersedih lagi yah kami bertiga anak-anak mama selalu mendampingi mama dalam suka n duka. Kami sekeluarga akan selalu mendoakan alm.papa agar amal & ibadahnya diterima di sisi Allah Swt serta semua dosa-dosa dan ke khilaf-an papa diampuni Allah Swt, amin.

Papa maafkan semua kesalahan kami semua terutama kesalahan iin jika selama ini iin selalu membuat papa marah, papa repot karena iin, dsb. Yang bisa iin lakukan sekarang mendoakan papa setiap saat walaupun terkadang iin sering nangis sendiri klo ingat kenangan-kenangan bersama papa. Iin berjanji akan menjaga mama dan adik-adik tercinta. Percaya papa iin akan selalu menjalankan semua nasihat-nasihat yang telah papa sampaikan kepada iin khususnya jangan lupa sholat. Terima kasih papa atas semuanya yang telah papa berikan kepada kami semua khususnya pada iin.

Selamat jalan papa, doa mama,iin,ita & putri serta orang-orang yang mendoakan papa selalu menyertai papa didalam perjalanan menghadap Allah Swt, amin.

zp8497586rq
  • ana

    ba iin walaupun w hanya tahu sosok papa ba iin dari crita2 yang sering ba iin critain….q tahu bnget pasti ba iin teramat sangat khilangan sosok itu dan q yakin papa ba iin sudah tenang n bahagia disisinya, mba iin jangan sedih terus karena kalau ba iin sedih terus takut meghambat perjalanan papa ba iin yang semestinya dia sudah tenang disana malah beban buat ninggalin ba iin dan keluarga…jadi iklasin aja ya….toh mungkin dibalik ini semua pasti ada kebahagiaan yang melimpah nantinya….jangan pernah putus asa ya……yakinlah papa ba iin tuh orang baik jadi pasti beliau diterima disisinya…amiiiiiiiiiiiiiinnnnnnnnn…………cayo mba iin…………. :popcorn:

  • iin

    Setiap kali liat foto papa di blog ini pasti meneteskan air mata. Papa, kami semua kangen ama papa… :nangis:

  • mami-erza

    yg penting skrg ber-doa tiap saat selesai solat buat alm.papa, jgn sedih lagi yah.
    Papa jg pasti gak suka liat kamu sedih trus.

  • widya

    turut berduka cita mba iin… aku udah kehilangan sosok seorang bapak sejak du2k di kelas 5 sd…. sekarang aku seorang anak yg doloe ceria menjadi pendiam…..
    salam kenal widya

  • Pingback: Mohon Doa Untuk Kelahiran Anak Kami - inicinta.com

  • finie

    :ngacir: